Pawang Ular, Mulai Dari Zaman Mesir Kuno Hingga Abad 21

Kita semua pernah terpesona melihat pawang ular duduk bersila, meniup seruling, sementara ular kobra yang beracun dengan tudungnya yang mengembang dan melebar, keluar dari dalam keranjang dan bergoyang ke sana kemari, mengikuti suara musik.

Jadi mari kita bicara tentang jenis pawang ular yang tampaknya mulai sekarat di era internet. Tepatnya dari mana mereka berasal? Bagaimana mereka menjadi pawang ular dan bagaimana cara mereka melakukannya?

Pawang ular telah memikat dan memukau penonton serta menaklukan ular selama berabad-abad. Penggunaan  pawang ular yang paling awal yang terdokumentasikan adalah di Mesir Kuno.

Di sana, seekor kobra dengan tudungnya yang terbentang lebar adalah simbol kerajaan.

Pada saat kurang dari sepuluh persen populasi bisa membaca dan menulis, pawang ular berstatus tinggi, laki-laki melek huruf, yang berperan sebagai penyembuh dan penyihir.

Mereka belajar tentang berbagai jenis ular, jenis ular apa yang disucikan oleh dewa yang mana dan bagaimana mengobati orang yang digigit ular.

pawang ular

Mereka juga bisa menjadi penghibur, yang tahu bagaimana memikat reptil untuk menghibur penonton mereka.

Kemudahan yang dimiliki para penyembuh ini dengan ular yang mengantarkan era Pawang Ular. Kepercayaan umum adalah bahwa seni pawang ular berasal dari Mesir.

Referensi awal lain untuk  pawang ular Mesir adalah kisah alkitabiah di mana Firaun memanggil penyihir terbaik di negara itu untuk bersaing dengan Nabi Musa dan  Nabi Harun.

Para penyihir Mesir mengubah tongkat berjalan mereka menjadi ular hidup, tetapi Nabi Musa melakukannya dengan lebih baik, mengubah tongkatnya menjadi ular yang memakan semua ular penyihir mesir.

Jadi bagaimana penyihir mesir melakukannya? Bagaimana mereka membuat ular membeku seperti batang pohon yang kaku?

Info Pets Selanjutnya  Ular Gopher, Kelebihan Dan Kekurangan Memelihara Mereka

Menurut beberapa catatan, pawang meraih ular dan memberikan tekanan pada titik tertentu di lehernya, mencubit saraf dan menyebabkan ular itu menjadi kaku seperti tongkat berjalan sampai pawang melemparkannya ke tanah.

Tapi bagaimana pawang ular itu tidak digigit? Sayangnya, banyak pawang masa kini ternyata adalah penipu yang menggunakan spesies tidak berbisa,  mencabut taring atau kelenjar racun ular atau bahkan menjahit mulut ular.

Jadi, apakah pawang ular di Mesir Kuno menggunakan taktik yang sama atau apakah mereka benar-benar mampu membuat ular melakukan semua itu tanpa tipu muslihat? Hanya mereka yang tahu.

pawang ular

Saat ini, pawang ular masih aktif di Mesir dan negara-negara Afrika Utara lainnya, serta India dan negara-negara Asia lainnya.

Banyak dari mereka dapat ditemukan di sudut-sudut jalan, tampil terutama untuk pertujukan kepada turis. Yang lain berkeliaran dari kota ke kota, tampil di desa-desa kecil selama hari-hari pasar dan festival.

Sebagian besar dari mereka menggunakan kobra berkerudung dan di Mesir spesies yang paling populer adalah kobra Mesir yang agresif, yang dapat tumbuh hingga panjang hampir 2,5 meter dan terlihat paling mengesankan ketika mengembungkan tudungnya.

Di India, pawang ular mengenakan pakaian tradisional, memiliki rambut panjang yang dibungkus serban, mengenakan manik-manik dan anting-anting, pawang ular berangkat untuk menemukan penontonnya. Dia membawa ular dalam keranjang yang digantungkan di atas bahunya pada sebuah tiang panjang. Ketika menemukan tempat yang tepat, dia akan duduk di depan keranjangnya, menyilangkan kakinya dan menunggu waktu yang tepat untuk membuka tutupnya.

Setelah melepas tutup keranjang, dia memulai ritualnya. Pawang membuat musik dengan serulingnya dan seolah-olah ular telah mendengar musik ular akan keluar dari keranjang; jika kebetulan itu adalah Cobra, ia akan melebarkan tudungnya dan mulai bergoyang mengikuti musik seolah-olah dihipnotis oleh Pawang. Semua orang yang melihat pertunjukan berbahaya ini dilakukan di depan mata mereka sendiri akan terkagum-kagum; mereka bertepuk tangan dan memberi penghargaan kepada pawang ular.

Info Pets Selanjutnya  Liburan Ke Pulau Seychelles

Nah menurut sumber informasi yang kami dapat, sebenarnya ular berada di zona nyaman ketika disimpan dalam gelap dan ular terkejut saat muncul dari sarangnya. Adapun mengapa ular akan bergoyang mengikuti musik dan bertindak seperti terhipnotis?  Ular akan bereaksi terhadap gerakan seruling, getaran seruling atau tepukan kaki pawang.

Tetapi bagaimana dengan musiknya? Ular tidak bisa mendengarnya, pawang ular menghentikan semua gerakan ular untuk mundur. Ular pada dasarnya adalah makhluk pemalu dan lebih suka menakut-nakuti daripada melawan.

Jadi pawang ular Mesir, pawang ular India, mereka semua muncul dari sumber yang sama, mereka memiliki cara menangani Ular.

Tertarik dengan topik ini? Coba tautan ini http://www.peregrineadventures.com/blog/11/01/2016/snake-charming-morocco/ untuk informasi lebih lanjut!