Mengenal Aneka Burung Parrot Dan Kerabatnya

Mengenal Aneka Burung Parrot Dan Kerabatnya

Bersama 315 jenis Parrot, Parkit, Kakatua, Lori, Lorikeet, Macaw, Lovebird, Budgerigar, mereka adalah kelompok yang beragam namun  seragam dalam karakteristik sehingga semua dapat dikenali sekilas sebagai anggota ordo dan keluarga Parrot.

Ukurannya beragam, mulai dari Pygmy parrots berukuran 9cm di wilayah Papua hingga Macaw 100cm yang mencolok dan berekor panjang di hutan Amazon. Mereka bervariasi dalam bentuk mulai dari Lovebird Afrika yang montok hingga Lories yang ramping dan Kakatua jambul liar di wilayah AustraloMalayan.

Warna bulu mereka tidak dapat diringkas dalam sebuah kalimat, tetapi tubuh mereka biasanya berwarna hijau pekat, kuning, merah, putih, atau hitam, dengan bercak kontras merah, kuning, atau biru di kepala, sayap atau ekor.

Ciri-ciri yang mengidentifikasi adalah kepala besar dan leher pendek, dan khususnya paruh bengkok yang sangat melengkung ke bawah. Fitur struktural yang sama pentingnya adalah kaki Parrot yang kuat dan menggenggam dengan dua jari di depan dan dua di belakang.

Pada banyak spesies, Parrot juga memiliki cere yang lebar di dasar paruh tempat lubang hidung terbuka dan yang berbulu. Mata mereka yang kecil sering dibatasi oleh bercak kulit telanjang, terutama pada spesies yang lebih besar. Bulu mereka yang agak jarang memiliki bercak yang tersebar di seluruh bagiannya.

Parrot adalah kelompok kuno dengan beberapa kesamaan dalam anatomi dan kebiasaan seperti merpati dan burung kukuk. Mereka adalah burung arboreal.

Distribusi Parrot saat ini adalah pan-tropis. Mereka ada di semua daratan, di belahan bumi selatan kecuali ujung selatan Afrika dan pulau-pulau Pasifik yang lebih terpencil. Di Belahan Bumi Utara mereka sekarang mencapai Meksiko utara (Amerika Serikat bagian tengah, hingga saat ini) di Dunia Baru dan Asia tenggara di Dunia Lama.

Parrot masuk ke dalam enam kelompok besar, yang kadang-kadang diberi peringkat keluarga, tetapi perbedaan struktural sangat tipis sehingga sebagian besar peneliti saat ini memberikan peringkat subfamili kepada mereka.

Meskipun mereka tidak pernah dijinakkan seperti ayam, bebek dan merpati, mungkin lebih banyak spesies Parrot yang telah dijinakkan dan dibesarkan di penangkaran daripada kelompok burung lainnya. Suku primitif telah memelihara mereka sebagai hewan peliharaan sejak dahulu kala.

Kemampuan berbicara African Grey Parrot disebutkan dalam tulisan Yunani dan Romawi kuno. Daya tarik Parrot sebagian bersifat estetis, sebagian bersifat antropomorfik. Digabungkan dengan warna mereka yang menarik dan kemudahan mereka dijinakkan dan dipelihara di penangkaran karena sifat mereka yang intens dalam meniru suara manusia, menunjukkan kasih sayang satu sama lain, bereaksi terhadap sanjungan dan menggunakan kaki mereka hampir seperti tangan.

Tidak ada burung lain yang memegang makanan dengan satu kaki dan menggigitnya, seperti halnya seorang jomblo memakan tahu goreng. Parrot berumur sangat panjang. Berapa lama burung hidup di alam liar, di mana musuh alami memangsa mereka, tidak diketahui, tetapi individu Parrot telah hidup lebih dari 50 tahun di penangkaran.

Keunikan Parrot

Parrot mengembangkan kemampuan sebagai peniru hanya di penangkaran. Di alam liar mereka adalah burung bersuara parau yang memekik, berkotek atau berkicau, tergantung pada ukurannya dan memiliki rentang ekspresi vokal yang buruk.

Namun di penangkaran mereka belajar meniru segala macam suara, beberapa spesies lebih baik daripada yang lain. African Grey Parrot dianggap sebagai salah satu peniru terbaik, diikuti oleh Green Amazon Parrot di Amerika Tengah dan Selatan.

Spesies yang lebih besar dan lebih kecil tidak melakukannya dengan baik. Kakatua dan macaw dapat mempelajari satu atau dua frasa dan burung budgerigar dan parkit kecil dapat diajari untuk bersiul jika seseorang memiliki cukup kesabaran.

Meskipun pecinta Parrot akan mengutip contoh untuk membuktikan sebaliknya, Parrot yang mampu berbicara bahkan tidak mengetahui sedikit pun tentang apa yang mereka katakan. Seringkali dibutuhkan sedikit imajinasi untuk menempatkan kata-kata  yang mereka ucapkan. Parrot paling baik belajar bicara ketika muda dan mengulangi suara sederhana yang paling sering mereka dengar dengan sedikit pilihan atau selektivitas.

Info Pets Selanjutnya  Mudah Melatih African Grey Parrot Bicara

Peternak Parrot mendapat pukulan berat pada tahun 1930-an ketika ditemukan bahwa Parrot menderita penyakit virus, awalnya disebut psittacosis, yang dapat menularkan ke manusia, kadang-kadang dalam bentuk yang mematikan.

Untuk memerangi penyakit ini, impor tanaman liar dilarang, dan lalu lintas perdagangan parrot peliharaan mengalami kemunduran yang parah. Peneliti kemudian mengungkapkan bahwa “flu burung” terjadi di hampir semua burung, termasuk unggas domestik dan merpati, penyakit ini sekarang lebih tepat disebut ornithosis.

Antitoksin dan antibiotik telah dikembangkan dan mampu mengurangi keparahan galur virulen, ketakutan akan penyakit ini sebagian besar telah diatasi. Parrot kembali disukai sebagai burung peliharaan, terutama budgerigar kecil, yang sekarang dibiakkan dalam warna putih dan kuning, jauh dari warna biru dan hijau nenek moyang liar Australia mereka.

Gaudy Macaw

macaw parrot

Raja-raja dari keluarga Parrot adalah 15 jenis Macaw mencolok yang hidup di hutan hujan tropis dari Meksiko selatan melalui Amerika Tengah dan Selatan. Salah satu yang terbesar dan paling tampan adalah macaw merah dan hijau yang ditemukan dari Panama hingga Bolivia. Ketika sepenuhnya berkembang, ekornya saja memiliki panjangnya lebih dari 60cm.

Hyacinth Macaw yang sedikit lebih kecil, sangat dihargai oleh pemelihara Parrot karena warnanya yang indah, hanya hidup di hutan yang luas di pedalaman Brasil. Macaw yang paling umum terlihat di kebun binatang adalah Scarlet Macaw dan Gold-and-blue Macaw.

Spesies lain yang tersebar luas dari Meksiko ke selatan adalah Military Macaw, yang serba hijau dengan dahi merah. Macaw biasanya pergi secara berpasangan. Saat burung-burung yang luar biasa ini terbang dengan sayap yang kuat dan cepat di atas hutan habitat asli mereka.

Parrot Dunia Baru

Mungkin yang paling terkenal dari Parrot Dunia Baru adalah 25 atau lebih spesies amazon, yang sering dipelihara sebagai burung peliharaan. Ini adalah Parrot hijau bertubuh kekar dengan ekor pendek persegi atau bulat, kebanyakan ditandai dengan warna kuning, merah atau biru.

Salah satu yang terbesar, Amazon berkepala kuning, adalah salah satu pembicara terbaik dari Parrot Amerika. Amazon Parrot yang biasa dipelihara adalah yang berwajah kuning dan berwajah merah, satu dengan kuning dan yang lainnya dengan dahi kemerahan.

Salah satu yang terkecil adalah Amazon Parrot berwajah putih 25cm, dengan dahi putih, lores merah cerah, dan tambalan sayap merah pada jantan.

Golden Conure

Di antara kelompok Parrot Dunia Baru yang kurang dikenal adalah burung conure, yang lebih kecil dan bertubuh lebih ramping daripada Amazon Parrot dan memiliki ekor yang lebih panjang dan runcing. Yang paling mencolok dari grup ini adalah Golden Conure dari Brasil. Juga diklasifikasikan di sini adalah satu-satunya Parrot asli Amerika Serikat, Carolina Parkit yang baru saja punah, Parrot kecil yang cantik sekitar 30cm panjangnya dengan tubuh hijau kekuningan, ekor runcing panjang, dan kepala oranye-kuning.

Pada awal abad ke-19, Carolina Parkit tersebar dari North Dakota dan New York tengah ke selatan hingga Texas timur dan Florida dan berlimpah di dataran rendah yang berhutan lebat di Lembah Mississippi dan pesisir Atlantik.

Diburu untuk olahraga, Parkit Carolina menjadi sangat langka pada tahun 1900.

Yang terakhir terlihat di Florida Everglades pada awal 1920-an. Meskipun dipelihara secara umum sebagai burung peliharaan di abad ke-19, mereka tidak pernah berhasil dibesarkan di penangkaran dan spesiesnya lenyap sebelum ada upaya yang pasti untuk menyelamatkan mereka.

Mirip dalam ukuran dan bentuk dengan Amazon Parrot adalah African Grey Parrot, yang memiliki harga tertinggi dari semua Parrot di antara pedagang burung eksotis karena keunggulannya sebagai peniru. Burung berekor merah abu-abu ini memilikihabitat alami di hutan hujan Kongo dari Gold Coast hingga Kenya dan Tangayika. Seperti banyak Parrot kecil di alam liar, burung ini umumnya terlihat dalam kawanan yang berteriak dan berceloteh.

Info Pets Selanjutnya  Kenali Berbagai Varietas Lovebird Afrika

Burung lovebird

Lovebirds adalah sekelompok kecil, bertubuh berat, Parrot Dunia Lama berekor runcing yang paling berkembang di Afrika dan Madagaskar. Mereka sangat dihargai sebagai burung peliharaan, karena warnanya yang menarik dan juga karena sifat manusiawi mereka yang menyukai kebersamaan satu sama lain.

Burung-burung yang dipelihara duduk meringkuk bersama setiap jam, memberikan setiap bukti kesukaan satu sama lain. Di alam liar, lovebird biasanya bepergian dalam kawanan besar dan sering merusak tanaman.

Pada sebagian besar jenis kelaminnya sama, tetapi di Electus yang mencolok, di kepulauan Pasifik Selatan, jenis kelaminnya sangat berbeda dalam warna (jantan hijau cerah, betina merah marun lembut) sehingga mereka pernah diyakini sebagai spesies yang berbeda.

Parkit

Parkit sejati adalah kelompok Parrot Dunia Lama yang tersebar luas yang berpusat di wilayah Indo-Melayu. Sebagian besar Parrot kecil ini memiliki ekor yang panjang dan runcing. Banyak yang tinggal di daerah budidaya dan makan biji-bijian serta buah-buahan.

Mereka bepergian dalam kawanan besar yang mengoceh dan sering makan di tanah. Yang paling terkenal dari kelompoknya adalah Budgerigar dari Australia, sekarang populer sebagai burung peliharaan. Kelompok yang aneh adalah parkit gantung, burung hijau kecil yang ditemukan dari India hingga Filipina yang tidur di malam hari tergantung terbalik dari tempat bertenggernya seperti kelelawar.

Kelompok lain dari Parrot Australo-Melayu terdiri dari 16 jenis kakatua, yang berbeda dari Parrot lain karena memiliki jambul panjang, bulu runcing yang dapat mereka angkat dan turunkan sesuka hati. Sebagian besar burung putih berukuran sedang, umumnya berwarna merah muda atau kuning dan di beberapa warna jambul bervariasi.

Kakatua liar adalah burung yang berisik dan suka berteman yang melakukan perjalanan dalam kawanan kecil melalui puncak pohon dan hinggap di dahan yang terbuka, di mana mereka menonjol di antara dedaunan yang gelap. Kakatua Putih Kepulauan Solomon adalah burung yang akrab bagi orang Amerika di sana selama Perang Dunia II dan orang-orang mendapatkan dari penduduk asli sebagai hewan peliharaan.

Di antara kakatua putih yang umum terlihat di kebun binatang adalah Kakatua Jambul Sulfur dengan mahkota kuning cerah dan Kakatua Leadbeater berwarna merah muda.

Kakatua Hitam

kakatua hitam papua

Yang terbesar adalah Kakatua Hitam 35cm dari New Guinea, paruh melengkungnya yang luar biasa berakhir dengan ujung yang panjang dan tajam. Dengan ini Kakatua Hitam memecahkan dan menggali daging dari kacang bercangkang keras yang sulit dipecahkan.

Berbeda dengan Kakatua Putih, Kakatua Hitam adalah burung soliter, biasanya terlihat sendirian atau dalam kelompok kecil yang terdiri dari dua atau tiga ekor di puncak pohon hutan yang tinggi. Kakatua Hitam memiliki wajah polos dan pipinya berubah dari merah muda menjadi merah karena emosi burung.

Lori dan Lorikeet

Lori dan lorikeet dari wilayah Australasia, panjangnya 15 hingga 40cm, berwarna hijau, biru, merah, dan kuning, memiliki lidah bermata dengan pinggiran berbulu untuk menjilati nektar dan sari buah. Tidak seperti burung pemakan nektar lainnya yang menyedot nektar bunga dengan paruh tipis seperti tabung, lorikeet menghancurkan bunga dengan paruhnya dan menjilat sari buah dengan lidahnya.

Burung yang umum di perkebunan kelapa di seluruh kepulauan Laut Selatan adalah Burung Lukis atau Pelangi, Perkici, burung ramping berekor panjang yang terbagi menjadi banyak ras geografis, setiap populasi pulau sedikit berbeda dalam warna dan ukuran.

Kawanan besar burung-burung ini berlarian berkicau dan berceloteh melalui puncak pohon dan hinggap di daun palem.

Pygmy parrot

pygmy parrots papua

Terkecil dari keluarga parrot adalah pygmy parrot, hanya 7 sampai 12cm panjangnya, enam spesies berkisar dari New Guinea ke arah timur melalui New Britain dan Solomon. Pygmy ini bertindak lebih seperti burung pelatuk kecil daripada Parrot.

Mereka merayap di sekitar batang dan dahan besar pohon hutan mencongkel serangga dari celah-celah kulit kayu. Mereka memiliki ekor kaku seperti burung pelatuk dengan ujung berduri, dan cakar panjang untuk menempel pada kulit kayu.

Info Pets Selanjutnya  Mengenal Macaw Parrot Untuk Pemula

Mereka tidak begitu suka berteman seperti kebanyakan Parrot lainnya dan tenang namun sulit ditemukan di hutan habitat mereka serta belum pernah berhasil dipelihara di penangkaran.

Kakapo

kakapo

Yang paling aneh dan paling menyimpang dari semua jenis Parrot adalah Kakapo atau Parrot Burung Hantu dari Selandia Baru. Burung yang sangat langka ini terancam punah oleh predator yang diperkenalkan Selandia Baru, karena telah kehilangan kekuatan terbangnya. Seekor Parrot besar dengan panjang sekitar 50cm, bulunya yang lembut bergaris-garis dengan warna hijau, kuning, coklat dan hitam.

Sebagian besar aktif di malam hari, bersembunyi di siang hari pada lubang batu dan di bawah akar pohon dan keluar pada malam hari untuk mencari makan.Mereka berlari cepat di tanah dan ketika terburu-buru sering melebarkan sayapnya. Mereka gemar memanjat pohon untuk mencari buah dan nektar dan kemudian meluncur ke tanah.

Di habitat hutan, Kakapo sering membuka jalur dan jalan setapaknya dengan memotong akar dan vegetasi yang menghalanginya saat berjalan. Kakapo diyakini punah di Pulau Utara tetapi beberapa baru-baru ini dilaporkan masih bertahan hidup di hutan beech yang luas di Pulau Selatan.

Kea dan Kaka

Sama-sama berbeda dan tidak normal adalah dua Parrot Selandia Baru lainnya, Kea dan Kaka, keduanya burung yang cukup besar seukuran burung gagak, berwarna hijau kecoklatan, ditandai dengan warna merah dan kuning.

Kea adalah bentuk parrot dataran tinggi yang hidup di atas garis pohon di daerah pegunungan di Pulau Selatan, di mana ia bersarang di celah dan celah di bawah batu. Di musim panas, Kea hidup dengan pola makan nuri yang normal berupa buah dan kuncup, ditambah dengan serangga, belatung, dan cacing.

Di musim dingin, Kea turun ke tingkat yang lebih rendah di mana ia menjadi pemulung, dan telah memperoleh kebiasaan menjengkelkan mematuk punggung domba hidup untuk memakan lemak ginjal mereka.

Kerabat dekat Kea, Kaka, tinggal di hutan dataran rendah di kedua pulau. Kaka adalah burung berisik yang biasanya terlihat dalam kawanan. Mereka hidup dari buah-buahan dan nektar serta pada belatung dari kayu busuk yang mereka bongkar dengan paruhnya yang kuat.

Perkembang-biakan Parrot

Parrot sangat seragam dalam kebiasaan bersarang. Telur Parrot cukup putih, bulat dan cukup mengkilap. Jumlah per clucth bervariasi dari 1-10 butir dan rata-rata 3 hingga 5 butir telur.

Kebanyakan Parrot umumnya bersarang dirongga dan lubang tak bergaris pada pohon. Beberapa bersarang di liang di tanah, beberapa di celah-celah batu. Parrot kerdil dan beberapa spesies kecil Australasia lainnya menggali di dalam sarang rayap.

Inkubasi biasanya dilakukan oleh kedua jenis kelamin, dalam beberapa spesies oleh betina saja. Yang muda biasanya menetas tanpa memiliki bulu tetapi segera menumbuhkan bulu yang membuat mereka terlihat sangat mirip burung hantu yang masih muda.

Sedikit yang diketahui tentang masa inkubasi mereka, tetapi pada parkit yang lebih kecil, sekitar 17 hingga 20 hari. Kedua jenis kelamin memberi makan burung  muda dengan regurgitasi, seperti yang dilakukan merpati.

Parkit Berdada Abu-abu Argentina bersarang secara kolonial dalam struktur besar yang dibangun dari ranting-ranting pohon yang tinggi di mana setiap pasangan burung memiliki kompartemen sendiri. Burung-burung menggunakan sarang besar ini sebagai tempat tidur sepanjang tahun dan menambahnya dari tahun ke tahun sampai kelebihan beban.

Burung lain, seperti bebek pohon, terkadang menempati sarang kosong di koloni ini bersama parkit dan sesekali oposum masuk dan tampaknya hidup damai dengan mereka.

Top