Infeksi Bakteri Yang Sering Menyerang Kura-kura

Infeksi Bakteri Yang Sering Menyerang Kura-kura

Kura-kura sering menderita infeksi bakteri penyebab penyakit. Cara menghindari yang efektif adalah, sobat Exotic menggunakan kandang kura-kura yang tepat, nutrisi dan sanitasi. Mengenali berbagai jenis infeksi bakteri yang dapat menyebabkan kura-kura sakit adalah bagian penting dalam perawatan hewan peliharaan.

Infeksi Bakteri Mata dan Konjungtivitis Pada Kura-kura

Infeksi mata biasanya terjadi pada permukaan kornea tetapi juga dapat berkembang di kelopak mata kura-kura yang menyebabkan iritasi dan pembengkakan. Biasanya dimulai dengan bintik putih kecil dan saat infeksi mulai berkembang dan dapat menyebar ke seluruh permukaan akan mengakibatkan borok pada mata. Infeksi mata pada kura-kura disebabkan oleh air kolam yang terkontaminasi (jika pada kura-kura air atau semi-akuatik) atau kelembaban yang rendah (pada kura-kura). Pengobatan biasanya menggunakan tetes mata antibiotik topikal.

Infeksi Bakteri Kloaktis

Ini adalah infeksi bakteri pada kloaka kura-kura yang menyebabkan pembukaan kloaka, menjadi radang dan mengeluarkan cairan berbau busuk. Ini sering dikaitkan dengan infeksi parasit atau kalkulus kloaka. Sumbatan harus dikeluarkan dan infeksi parasit mesti diobati (jika ada) sebelum mengairi daerah kloaka. Bagian terakhir dari perawatan adalah mengoleskan salep antibiotik topikal ke lubang kloaka kura-kura.

Stomatitis Nekrotik

Umumnya dikenal sebagai penyakit mulut busuk, stomatitis nekrotik sering disebabkan oleh bakteri Pseudomonas atau Aeromonas. Gejala ringan dapat diobati dengan menyeka area yang terinfeksi dengan Betadine encer. Namun, kasus yang lebih lanjut perlu diobati dengan antibiotik.

Radang Paru-paru

Kura-kura dapat menderita pneumonia akut dan kronis. Pneumonia akut dapat muncul secara tiba-tiba dan menyebabkan kematian hanya dalam hitungan jam jika tidak segera ditangani. Gejalanya meliputi gangguan pernapasan, batuk dan disorientasi. Pneumonia kronis menyebabkan kura-kura mengalami gangguan pernapasan dan sekret hidung/pilek yang kronis. Perawatan untuk pneumonia akut dan kronis melalui menyuntikkan antibiotik.

 

Abses Telinga Kura-kura

Abses telinga adalah penyakit umum yang menyerang sebagian besar kura-kura. Gejalanya meliputi pembengkakan membran timpani dan keluarnya nanah ke bagian belakang tenggorokan. Terkadang sulit untuk mengidentifikasi bahwa abses telinga telah terbentuk, sehingga pengobatan biasanya dilakukan ketika sudah dalam stadium parah. Dalam kebanyakan kasus, abses harus dibuka dan dikeringkan melalui pembedahan oleh dokter hewan.

Info Pets Selanjutnya  Tips Sebelum Membeli Kadal Peliharaan

 

Tips Menjaga Kesehatan Kura-kura

Untuk merawat kura-kura anda dengan benar ada beberapa tanda dan gejala penyakit yang harus diwaspadai. Jika memahami ini, sobat Exotic akan memiliki pemahaman yang lebih baik kapan harus membawa hewan peliharaan ke dokter hewan dan kapan bisa merawatnya sendiri.

Pertama, biasakan untuk menanganinya dan mengenali bagaimana hewan peliharaan bereaksi, makan, tidur dan bergerak di sekitar kandangnya. Jika hewan peliharaan kemudian menjadi tidak sehat, sobat Exotic akan dapat mengenalinya dengan lebih mudah.

Salah satu alasan utama kesehatan kura-kura terganggu adalah karena habitat yang buruk. Mereka menjadi stres jika tinggal di lingkungan yang tidak memadai. Ukuran kandang harus sekitar 3 atau 4 meter persegi untuk setiap 25 cm panjang plastron (di bawahnya). Ini adalah area yang jauh lebih besar daripada yang dibayangkan para pemula, tetapi jika kura-kura peliharaan dipelihara di kandang yang terlalu kecil, mereka mulai menjadi tidak sehat. Cahaya dan panas buatan juga diperlukan untuk kesehatan yang optimal. 

Jika telah menyediakan kandang terbaik dan masih khawatir tentang kesehatan kura-kura, sobat Exotic harus selalu berkonsultasi dengan dokter hewan daripada membiarkan untuk melihat apakah kura-kura akan sembuh sendiri. Ada parasit dan penyakit tertentu yang bisa berakibat fatal bagi kura-kura jika tidak ditangani.

Memastikan Kesehatan Kura-kura 

1. Mata, harus jernih dan cerah. Tidak ada kerak dan tidak ada kotoran. Beberapa spesies, terutama yang berasal dari daerah gurun, memiliki air mata yang berfungsi sebagai pembersih, tetapi air mata ini harus jernih.

infeksi bakteri

3. Mulut, Jika kura-kura peliharaan memiliki paruh yang tumbuh terlalu besar (bagian atas mulutnya) hal ini dapat menyebabkan masalah saat sedang makan. Jika ini ada, paruhnya bisa dipotong, seperti burung. Sobat Exotic dapat meminta dokter hewan untuk menunjukkan cara melakukannya dengan benar. Chelonians juga bisa mendapatkan infeksi mulut yang disebut stomatitis menular atau busuk mulut. Hal ini membuat mulut berubah warna dan kehilangan air liur dan jaringan. Sobat Exotic harus membawa kura-kura  ke dokter hewan untuk mendapatkan antibiotik karena penyakit ini bisa berakibat fatal.

Info Pets Selanjutnya  Cara Merawat Indian Star Tortoise, Pengaturan Suhu Dan Setelan Kandang

2. Hidung,  tidak memiliki kerak di sekitar lubang hidung dan tidak mengeluarkan gelembung. Jika keluar gelembung, ini bisa menjadi pertanda kura-kura menderita infeksi pernapasan. Dalam hal ini sobat Exotic perlu membawanya ke dokter hewan karena mungkin memerlukan antibiotik.

4. Cangkang atau karapas, meskipun cangkangnya tampak keras, sebenarnya cangkangnya fleksibel dan beberapa spesies memiliki cangkang yang hampir lunak, seperti kura-kura pancake yang memungkinkan mereka menyelip di antara bebatuan. Jika kura-kura peliharaan memiliki cangkang yang retak atau rusak, segera bawa ke dokter hewan karena dapat mengembangkan infeksi darah dan ini seringkali bisa berakibat fatal. Mungkin juga menderita busuk cangkang, jika ada area yang kasar atau lunak, ini bisa menunjukkan infeksi atau penyakit cangkang ulseratif yang disebabkan oleh jamur atau bakteri. Jika ada, keluarkan kura-kura dari kandang dan bersihkan kandang secara menyeluruh dengan antiseptik setiap hari selama enam minggu. Jika tidak ada perubahan, segera temui dokter hewan.

5. Kulit, Ini mungkin pada awalnya tampak tidak dapat ditembus tetapi dapat rusak dan jika terluka, perlakukannya seperti halnya perawatan luka lain yang mungkinsobat Exotic alami sendiri. Pastikan luka tetap bersih dan sembuh tanpa tanda-tanda infeksi. Jika terlihat terinfeksi, segera bawa ke dokter hewan karena antibiotik mungkin diperlukan. Kura-kura juga rentan terhadap parasit jadi lihatlah pangkal lehernya dan tepat di dalam cangkangnya. Jika Ini ada, mandikan kura-kura peliharaan dengan air hangat dan bersihkan kandang secara menyeluruh dengan larutan garam dan ganti substrat.

Kunci untuk kesehatan kura-kura adalah memahami seperti apa perilaku kura-kura yang sehat dan ketika kura-kura menjadi tidak sehat. Jika ragu, selalu minta saran dari dokter hewan.

Info Pets Selanjutnya  Melatih Bearded Dragon Makan Sayur

 

 

 

 

Keanu

Top