Ikan Discus – Cara Memelihara, Merawat Dan Budidaya

Banyak orang akan memberi tahu Sobat Exotic bahwa ikan discus (Symphysodon) hanya untuk pemelihara ikan tingkat lanjut tetapi menurut pengalaman, relatif mudah dalam memelihara, merawat dan budidaya ikan discus selama Sobat Exotic mengikuti beberapa aturan dasar.

Pertama-tama, ikan discus membutuhkan air bersih yang bebas klorin dan logam berat. Sobat Exotic mungkin perlu membeli unit pemurnian air akuarium terbaik. Pastikan air rendah kandungan asam. pH antara 6,0 dan 7,5. Air harus disaring dengan baik tetapi bergerak lambat dan dipanaskan sekitar 28 – 31C.

Hal lain yang perlu dibahas adalah bahwa ikan discus paling cocok menghuni akuarium besar yang dalam karena biasanya mereka tumbuh sekitar 18 Cm.

Mereka dapat dipelihara menggunakan Akuarium kosong tetapi mendapat manfaat dari kayu rawa dan tanaman karena ini membantu discus merasa aman karena memiliki tempat untuk bersembunyi. Jika mereka stres dan ketakutan di Akuarium kosong, mereka dapat berlarian dan menyakiti diri mereka sendiri.

Teman Akuarium yang ideal untuk ikan discus termasuk tetra kecil dari Amerika Selatan yaitu neon tetra. Mereka juga baik-baik saja dengan berbagai jenis ikan lele tetapi pastikan discus adalah ikan terbesar di akuarium.

Ikan Discus dapat diberi makan berupa makanan ikan akuarium dan praktis seperti pelet yang tenggelam. Mereka juga menyukai cacing darah beku dan udang air asin. Discus muda harus diberi makan 3 kali sehari dan ikan dewasa hanya sekali.

Setelan Akuarium Untuk Ikan Discus

Untuk ikan Discus, ada 2 pertimbangan dalam menyiapkan Akuarium, kedalaman dan volume Akuarium. Karena ukuran dan kebiasaan berenangnya, minimal ukuran 50 Cm diperlukan untuk kedalaman Akuarium, semakin dalam semakin baik. Mengenai volume, aturan praktis yang baik adalah setiap discus dewasa membutuhkan 200 liter air.

Akuarium Untuk Ikan Discus

Akuarium yang lebih besar juga akan memberi lebih banyak kondisi air yang stabil dan dengan pertimbangan lain, ukuran minimum untuk akuarium display discus harus tidak kurang dari 210 Liter.Disarankan juga menggunakan Akuarium persegi panjang.Tidak hanya lebih murah, tetapi lebih efisien, karena memaksimalkan luas permukaan. Luas permukaan adalah faktor terpenting dalam membeli Akuarium.

Karena hanya di permukaan Akuarium pertukaran gas terjadi (Oksigen masuk Karbon dioksida keluar) Dengan asumsi Sobat Exotic memiliki Akuarium display berukuran 300 Liter dan filter biologisnya berfungsi sesuai kebutuhan, hingga dua puluh ikan muda berukuran 8 Cm, 18 atau 8 ekor ikan discus dewasa dapat menghuni Akuarium dengan nyaman. Filter luar dapat ditambahkan ke Akuarium besar untuk meningkatkan kebutuhan dasar aerasi dan filtrasi biologis .

Perlu diingat bahwa ketika ikan discus muda masih kecil, mereka tumbuh cepat dan menjadi cukup besar dalam waktu singkat jika diberi makan dengan baik dan kualitas air tetap terjaga. Jika akuarium Sobat Exotic terlalu kecil, mereka tidak akan senang dan akan menghambat pertumbuhannya. Discus remaja tidak boleh dipelihara pada Akuarium yang terlalu besar.

Menjadi ikan sosial, Discus cenderung menjadi sangat gelisah di Akuarium besar. Di tempat penetasan, peternak menempatkan 6 Discus berukuran 5 Cm dalam Akuarium 120 Liter. Mereka akan dipindahkan ke Akuarium yang lebih besar saat mencapai 8 Cm dan menunjukkan Sobat Exotic kemungkinan “berpasangan”.

Usahakan Untuk Membeli Akuarium Terbesar Yang Mampu Sobat Exotic Beli Untuk Ikan Discus.

Jika budidaya ikan Discus menjadi pertimbangan di kemudian hari, ukuran Akuarium dapat dikurangi menjadi dua puluh lima liter per pasang. Di tempat penetasan, Akuarium kaca persegi panjang berukuran 25 Liter digunakan untuk setiap pasangan pembibitan.

Akuarium dasar polos dengan perbnandingan 5 Liter air per CM ikan, beberapa filter spons dan filter tabung dengan karbon aktif di dalamnya digunakan untuk memulai proses. Kadar air dipertahankan pada 6,6 – 6,8 PH, dan suhu diatur pada 25 derajat C.

Lakukan penggantian air 30% setiap minggu. Hasil optimal akan dicapai dengan penggantian air 5% setiap hari. Karena Ikan Discus menghasilkan lendir di tubuhnya dan dikeluarkan secara teratur, melapisi permukaan bagian dalam Akuarium dan meningkatkan pertumbuhan bakteri. Taruhan yang aman adalah menyeka setiap Akuarium ikan discus setiap minggu. Ada spons dan kuas komersial yang tersedia untuk melakukan tugas ini.

Karena Discus adalah ikan besar, mereka membutuhkan air bersih dan penyaringan yang tepat. Akuarium harus diuji kandungan nitrat/nitrit sebelum penempatan Ikan Discus di dalam Akuarium. Aturan praktis yang baik di sini adalah menunggu setidaknya 2 minggu sebelum mencoba menempatkan Discus.

Discus lebih menyukai air lunak, karena curah hujan dan limpasan yang konstan di habitat aslinya. Namun Sobat Exotic harus lebih mementingkan kebersihan. Jauh lebih baik untuk memiliki kualitas kebersihan yang tinggi di dalam Akuarium daripada memiliki kondisi air yang optimal.

Info Pets Selanjutnya  Salamander Axolotl Tidak Mau Makan? Segera Lakukan Hal Ini!

Ikan Discus akan beradaptasi dengan baik pada sebagian besar kondisi, termasuk pH hingga 7,8 dan mikrosiemens 350-ppm, tetapi tidak dapat bertahan dalam kondisi air yang terus berubah atau air yang kotor.

Makanan Yang Tepat Untuk Ikan Discus

Ikan Discus memiliki habitatnya di perairan Amerika Selatan Brasil dan Peru. Ikan discus diklasifikasikan sebagai “penggembala”dan di alam liar terus-menerus mencari makan. Discus tinggi, dan memiliki tubuh yang dikompresi secara lateral.

Kantung renang mereka terletak di atas perut. Mereka memiliki perut kecil, dan saluran pencernaan pendek, dan dengan perut kecil ini dirancang untuk menampung makanan dalam jumlah kecil, memberi makan Discus secara berlebihan bisa menjadi masalah.

Bahkan kasus sembelit yang kecil dapat menyebabkan masalah serius bagi ikan Discus.

Makanan Yang Tepat Untuk Ikan Discus

Makanan untuk Discus harus bervariasi dan mengandung nilai gizi yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup. Beri makan Discus dua kali sehari. Berikan cacing putih hidup umumnya dua kali seminggu. Cacing putih dibudidayakan di lokasi, dan disimpan dalam lemari es dan suhu dikontrol oleh perangkat yang menggunakan probe untuk mempertahankan suhu untuk hasil terbaik.

Gunakan juga cacing darah, plankton, cacing putih, Hidangan Emerald, udang mysis, dan jentik nyamuk putih untuk memberikan makanan yang bervariasi. Pakan ikan Emerald adalah pilihan yang baik untuk ikan Discus. Meskipun awalnya diformulasikan untuk ikan laut, namun terbukti menjadi makanan yang sangat baik untuk ikan air tawar. Emerald diperkaya dengan asam lemak omega-3 seperti EPA dan DHA, yang terbukti penting untuk pertumbuhan optimal dan pencegahan penyakit.

Ikan discus dan banyak cichlid Afrika memakan banyak ganggang hijau biru di alam liar. Spirulina adalah ganggang hijau biru, dan memiliki protein khusus yang disebut Phycocyanin yang tidak ditemukan pada ganggang atau tanaman terestrial lainnya.

Bubuk spirulina sudah tersedia di sebagian besar toko hewan peliharaan. Ilmuwan Jepang telah mengaitkan Phycocyanin dengan peningkatan fungsi ginjal dan hati. Pembudidaya ikan Jepang memanfaatkan Spirulina secara ekstensif, karena efek positifnya pada ikan mereka.

Karena kebersihan yang baik adalah yang paling penting dalam Akuarium Discus, sobat Exotic tidak boleh memberi makan lebih dari yang dapat dikonsumsi Discus dalam waktu sekitar lima menit. Karena mereka pemakan rumput, mereka cenderung makan agak lambat, jadi diperlukan lebih banyak waktu untuk membuat mereka kenyang.

Baik untuk melatih ikan Discus untuk berpuasa sesekali hingga dua hari, memungkinkan mereka mengeluarkan racun dari sistem. Seekor ikan bisa bertahan tiga minggu tanpa makanan, jadi melewatkan satu hari di sana-sini tidak terlalu merugikan ikan.

Tentu saja, Sobat Exotic tidak ingin membuat mereka kelaparan, tetapi Discus tidak akan pernah menderita selama satu atau dua hari tanpa makanan. Jauh lebih baik memberi mereka makan sedikit daripada memberi makan berlebihan.

Jika hati-hati, discus akan tumbuh subur di akuarium. Banyak informasi tersedia untuk calon peternak Ikan Discus. Karena Discus berumur panjang, aquarist dapat menikmati ikan ramah ini selama sepuluh hingga dua belas tahun.

Merawat Ikan Discus Bebas Penyakit

Jadi Sobat Exotic ingin memelihara ikan discus atau sudah memelihara ikan discus. Salah satu hal yang harus Sobat Exotic lakukan adalah menjaga kesehatan ikan discus Sobat Exotic dan bebas penyakit.

Pada artikel kali ini akan memberikan beberapa tips cara agar ikan discus bebas penyakit seperti :

Salah satu asumsi paling umum dengan discus adalah mereka mudah terkena penyakit dan mati. Ini tidak benar. Mereka hanya akan terkena penyakit jika Sobat Exotic menganiaya mereka.

Akar masalahnya adalah stres, jika Sobat Exotic menyebabkan discus menjadi stres maka sistem kekebalan tubuh akan menurun dan membuatnya rentan terhadap penyakit. Penting untuk menjaga stres seminimal mungkin, jadi di bawah ini kami telah membuatkan Sobat Exotic daftar hal-hal yang harus dilakukan.

  1. Pastikan semua air bebas dari klorin dan logam berat. Penting bagi Sobat Exotic untuk berinvestasi di unit RO, pemurni air, atau menggunakan kondisi air keran yang berkualitas baik.
  2. Berikan discus Sobat Exotic makanan bervariasi yang baik termasuk cacing darah beku dan butiran yang tenggelam perlahan.
  3. Jangan letakkan akuarium discus Sobat Exotic di dekat pintu karena semua gerakan akan membuat mereka stres.
  4. Jika Sobat Exotic memelihara discus muda, pertahankan dalam kelompok tidak kurang dari enam orang. Discus adalah ikan shoaling.
  5. Pastikan tidak ada perubahan besar pada pH atau suhu saat mengganti air.

Di atas adalah beberapa hal yang dapat Sobat Exotic lakukan untuk memastikan ikan discus Sobat Exotic hidup bahagia dan tetap sehat. Ingat discus tidak sulit dipelihara, mereka hanya membutuhkan penggantian air secara teratur dan variasi makanan yang baik seperti kebanyakan ikan lainnya.

Info Pets Selanjutnya  Cara Merawat 2 Jenis Ikan Tetra

Tips Mengetahui Jenis Kelamin Ikan Discus

Apakah Sobat Exotic memiliki beberapa ikan discus dewasa dan ingin tahu apakah mereka jantan atau betina. Pada artikel ini akan berbagi dengan Sobat Exotic beberapa tip dan teknik yang dapat Sobat Exotic gunakan untuk menentukan jenis kelamin discus Sobat Exotic atau yang ingin Sobat Exotic beli.

Pertama-tama, ketahuilah bahwa ini hanya panduan dan tidak selalu 100% benar karena dalam beberapa keadaan betina memiliki karakteristik jantan dan pejantan memiliki karakteristik betina.

Berikut adalah cara untuk menentukan jenis kelamin ikan discus Sobat Exotic

1, Sirip punggung dan dubur
Perhatikan baik-baik sirip punggung dan dubur. Apakah mereka bulat atau runcing. Jantan cenderung memiliki sirip punggung dan dubur yang runcing atau terkadang memiliki pertumbuhan yang memanjang di ujung belakang sirip punggung. Betina cenderung memiliki sirip belakang yang bulat.

2, Warna dan pola cakram Sobat Exotic
Silahkan lihat warna dan corak ikan discus Sobat Exotic, bandingkan satu sama lain di dalam aquarium. Beberapa ikan diharapkan memiliki warna yang lebih intens dan beberapa discus akan memiliki lebih banyak pola. Ikan discus jantan cenderung memiliki warna yang kurang pekat tetapi memiliki pola yang lebih banyak sedangkan betina cenderung lebih berwarna tetapi dengan pola yang lebih sedikit.

3, Ukuran cakram
Bandingkan ukuran cakram Sobat Exotic. Discus jantan cenderung lebih besar dari betina tetapi ukurannya juga dapat bergantung pada apakah ikan itu kerdil atau hanya kecil secara genetik.

Saya harap tiga tips ini telah membantu Sobat Exotic untuk menentukan jenis ikan discus Sobat Exotic dan akan membantu Sobat Exotic saat memilih ikan discus dewasa dari toko ikan peliharaan atau penjual.

Tips Memulai Budidaya Ikan Discus

Peternakan discus dikategorikansebagai pembibitan inkan discus skala besar, sedang dan budidaya rumahan. Peternakan besar mungkin memiliki sekitar 1000 akuarium dan 300 pasangan pembiakan. Peternak tanpa karyawan mengelola peternakan menengah kurang dari 230 akuarium dengan sekitar 50 pasang indukan.

Peternak rumahan memiliki 40 hingga 60 akuarium dengan kurang dari 13 pasang. Yogyakarta terkenal sebagai kota pembiakan ikan discus yang terkenal, terutama untuk tujuan ekspor. Kota lain dengan peternakan discus terbanyak di sini tentunya adalah Jakarta. Sebagian besar rumah di sana diubah menjadi lahan peternakan karena cara ini akan menghemat biaya sewa ruang. Yang terbaik adalah membiakkan dan memelihara discus di dalam ruangan karena fluktuasi suhu tinggi pada malam hari, dan ini dapat menyebabkan banyak tekanan pada ikan yang dipelihara di luar ruangan.

Fasilitas dasar di peternakan adalah sistem air yang dikeringkan dengan baik, akuarium, pompa udara, dan beberapa pemanas air. Untuk tambak besar dan sedang, Akuarium penyimpanan air dipasang untuk menyediakan cukup air yang telah diklorinasi ketika terjadi krisis atau kekurangan air.

Penuaan air dalam Akuarium penyimpanan besar selama 24 jam dengan aerasi akan menghilangkan klorin secara efektif. Natrium tiosulfat dan karbon aktif butiran juga praktis dalam menghilangkan klorin.

Ukuran akuarium yang berbeda diperlukan untuk tujuan seperti berkembang biak, beternak hingga discus muda. Misalnya, untuk Akuarium budidaya, ukuran akuarium yang cocok adalah 135 liter. Budidaya discus yang berkualitas baik tergantung pada kualitas air yang baik. Selang air besar menyedot air sampai ikan berenang dalam posisi miring.

Akuarium diisi ulang dengan air yang sudah diklorinasi menggantikan air lama. Metode penggantian air disebut ‘in-out’ dan akan menghilangkan semua zat yang tidak diinginkan dari akuarium. Metode penggantian air ini menghilangkan peralatan filtrasi biologis yang mahal.

Merawat peternakan ikan discus tidak membutuhkan kerja keras dalam mengganti air tetapi menyenangkan jika dapat menerapkan sistem drainase air yang efisien baik dengan sistem motorized atau metode ‘in-out’.

Biaya rata-rata untuk mendirikan peternakan rumahan adalah sekitar Rp. 5.000.000 di Indonesia. Tagihan listrik sangat rendah tetapi tagihan air lebih tinggi karena harus sering mengganti air,apalagi setelah ikan diberi makan campuran hati ayam.

Pembibitan Ikan Discus – Cara Sederhana Membiakkan Ikan

Cara Sederhana Membiakkan Ikan Sobat Exotic

Ikan paling menarik yang bisa Sobat Exotic pelihara adalah Discus. Yah tentu saja ini hanya pendapat. Ikan cantik ini sangat mahal dan harganya bisa mencapai Rp.500.00 0 – Rp.2.000.000 untuk seekor ikan. Sobat Exotic sendiri menemukan ini sebagai label harga gila untuk ikan Discus.

Dengan harga jual ikan Discus yang tinggi, peluang budidaya ikan ini sangat menjanjikan sekali.

Langkah selanjutnya

Merawat akuarium Discus adalah hal yang menyenangkan, namun ada lebih banyak hobi. Meskipun sobat Exotic suka merawat discus, membiakkannya adalah hobi tingkat berikutnya. Ini menyenangkan dan juga cara yang bagus untuk menghemat uang dengan mengorbankan ikan.

Info Pets Selanjutnya  Persiapan Akuarium Ikan Badut

Membiakkan discus bisa jadi sulit, namun dengan beberapa panduan yang tepat, ini bisa menjadi pengalaman yang sangat mudah. Saat Sobat Exotic merawat discus, Sobat Exotic tahu betapa mahalnya harga ikan itu. Inilah sebabnya mengapa budidaya sangat populer di kalangan penggemar discus.

Discus sangat mudah berkembang-biak dan dalam beberapa kasus mereka akan berkembang biak di Akuarium utama Sobat Exotic tanpa menyadarinya. Ini akhirnya menjadi kejutan yang menyenangkan, jadi perhatikan baik-baik jika menurut Sobat Exotic ini terjadi. Sobat Exotic akan melihat burayak berenang dalam beberapa minggu.

Saatnya Memulai

Ada beberapa cara berbeda untuk memulai proses budidaya ikan Discus Sobat Exotic. kami akan menunjukkan pilihan yang mudah dan mahal dan juga metode yang lebih murah untuk digunakan. Pilihan yang mudah adalah dengan membeli pasangan indukan.

Saat membeli pasangan indukan beri tahu penjual, ikan apa yang Sobat Exotic minati. Mereka akan memberi Sobat Exotic beberapa opsi dan informasi harga untuk membantu Sobat Exotic memulai. Penjual dan orang-orang yang tidak keberatan menghabiskan uang lebih memilih rute ini karena Sobat Exotic dapat membuat ikan mulai kawin dalam beberapa hari. Satu-satunya kelemahan adalah metode ini sangat mahal. Pasangan kawin harganya cukup mahal antara Rp.8.000.000 untuk pasangan.

Sobat Exotic akan ingin menggunakan opsi berikutnya untuk menghemat uang pada biaya peternakan. Dengan opsi ini Sobat Exotic membeli grup yang terdiri dari minimal 6 ekor ikan discus remaja. Dalam metode ini Sobat Exotic mendapatkan jenis kelamin ikan akan berbeda. Cara ini tidak dijamin seratus persen.

Memilih Indukan Ikan Discus

Seiring waktu, di Akuarium utama, Sobat Exotic akan mulai memperhatikan siapa yang akan menjadi pasangan kawin. Ikan Discus suka membangun wilayah di dalam akuarium. Saat Sobat Exotic melihat dua ikan mempertahankannya dari teman Akuarium lainnya, mereka bersiap untuk berkembang biak.

Awasi ini karena kedua ikan ini akan menjadi Induk Betina dan pejantan. Sekarang saatnya memindahkan keduanya ke dalam Akuarium budidaya. Akuarium budidaya adalah Akuarium yang terpisah dari Akuarium utama tempat Sobat Exotic memelihara ikan.. Saat membudidayakan ikan discus disarankan untuk memiliki setidaknya Akuarium 100 Liter untuk dua ekor ikan.

Menyiapkan Akuarium Pembibitan

Sobat Exotic ingin agar ikan discus bebas stres selama pertukaran Akuarium. Gunakan air dari Akuarium utama untuk mengisi “Akuarium budidaya ikan Discus”. Ini akan menjaga tingkat pH yang digunakan ikan Sobat Exotic juga. Ingatlah untuk membiarkan bagian bawah Akuarium budidaya bersih. Sobat Exotic tidak ingin ada batu atau kerikil di dasar Akuarium.

Ada alasan dalam melakukan langkah ini. Sobat Exotic ingin membuatnya semudah mungkin untuk menghilangkan sisa makanan dan kotoran. Satu-satunya dekorasi yang diperlukan adalah permukaan vertikal untuk telurnya.

Kedua jenis ikan ini lebih suka bertelur menggunakan permukaan vertikal. Sobat Exotic akan memiliki banyak pilihan permukaan vertikal. Kebanyakan orang menggunakan cara yang mudah dan menggunakan salah satu tanaman seperti Java Fern.

Jika menurut Sobat Exotic Akuarium terlihat sedikit kosong, letakkan pot tanaman di sudut untuk memberi tempat berlindung bagi discus Meskipun ini tidak perlu, ingat tip ini jika ikan Sobat Exotic merasa stres. Kunci lain dalam proses budidaya ikan discus adalah filtrasi.

Gunakan filer spons untuk muatan biologis plus dan tambahkan filter daya kecil dan meletakkan sekantong kecil lumut gambut di belakang untuk menjaga tingkat pH tetap terjaga.

Tips Budidaya Ikan Discus Paling Mudah Dan Terpenting

Perlu diingat Akuarium budidaya ikan Discus biasanya jauh lebih kecil dari Akuarium asli Sobat Exotic. penting bagi Sobat Exotic untuk mengingat fakta ini. Periksa Akuarium budidaya secara teratur untuk mengetahui lonjakan amonia dan suhu air. Periksa air setiap hari dan bersihkan limbahnya setiap hari.

Praktek ini sangat penting saat membudidayakan ikan discus. Discus sangat khusus tentang kondisi air mereka ketika mereka berkembang biak. Ketika kualitas air Sobat Exotic buruk, ikan bahkan tidak akan berusaha kawin.

Harga ikan discus

Harga ikan discus bervariasi tergantung pada ukuran, kualitas, dan jenisnya. Beberapa jenis discus dapat dijual seharga sekitar Rp. 600.000 – Rp. 1.000.000 per ekor, sementara jenis discus yang lebih langka dan berkualitas tinggi dapat dijual seharga lebih dari Rp. 2.000.000 per ekor. Namun juga perlu diperhatikan biaya transportasi dan pengiriman yang dibutuhkan untuk mendapatkan ikan discus.