Cryptosporidiosis, Parasit Penyebab Diare Pada Reptil

Cryptosporidiosis, Parasit Penyebab Diare Pada Reptil

Cryptosporidiosis adalah infeksi parasit yang dapat menyebabkan diare pada berbagai spesies seperti tikus, kucing, burung, anjing dan reptil.

Penyakit ini umum terjadi pada populasi reptil liar maupun peternakan, ditularkan melalui rute kotoran hewan menuju mulut.

Gejala Parasit Cryptosporidiosis Pada Reptil

Reptil yang terinfeksi mungkin tidak menunjukkan gejala serius pada awalnya tetapi merupakan ejakulasi sporadis ookista. Takizoit merupakan salah satu bentuk replikasi tercepat yang berperan dalam penyebaran sistemik.

Tanda-tanda klinis dari infeksi kripto termasuk regurgitasi (Regurgitasi adalah kondisi saat campuran antara gastric juice (getah perut) dan terkadang makanan yang belum dicerna kembali ke kerongkongan dan masuk ke mulut.

Meski terlihat layaknya muntah, tapi kedua hal ini merupakan kondisi yang berbeda. Muntah adalah keluarnya isi lambung dan usus bagian atas, bukan dari kerongkongan ) dan penurunan berat badan disertai dengan pembesaran abnormal pada lapisan perut.

Diagnosis

Diagnosis Cryptosporidiosis dapat menjadi tantangan bagi dokter hewan. Salah satu metode diagnosis adalah melalui identifikasi ookista dalam sampel tinja melalui pewarnaan asam.

Pewarnaan tahan asam negatif hanya menunjukkan bahwa reptil tidak terlepas pada saat pengambilan sampel dan tidak berarti bahwa hewan tersebut bebas kripto.

Praktik standar adalah menguji sampai tiga kali sebelum mengasumsikan bahwa hewan tersebut bebas dari penyakit.

Endoskopi, termasuk bilas lambung dan biopsi juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi penyakit ini.

Spesies Cryptosporidiosis yang paling umum ditemukan pada reptil adalah C. serpentis ( Cryptosporidium serpentis adalah parasit protozoa yang menginfeksi saluran pencernaan ular.

Ookista spora C. serpentis dikeluarkan secara intermiten dalam feses, dan penularannya terutama melalui jalur kotoran hewan ke mulut.

C. serpentis adalah parasit lambung, kerap menjangkit perut ), C. muris ( Cryptosporidium muris adalah spesies coccidium, pertama kali diisolasi dari kelenjar lambung tikus biasa.

Info Pets Selanjutnya  Cara Mudah Merawat Iguana Merah

Cryptosporidium memang berasal dari tikus biasa, khususnya tikus laboratorium. Namun, virus ini juga menginfeksi sapi, anjing, kucing, tikus, kelinci, domba, dan manusia serta primata lainnya. ) dan C. parvum ( Cryptosporidium parvum adalah salah satu dari beberapa spesies yang menyebabkan kriptosporidiosis, penyakit parasit pada saluran usus mamalia.

Gejala utama infeksi C. parvum adalah diare akut, berair, dan tidak berdarah ). Diduga bahwa C. parvum occyster (berbasis tikus) yang ditemukan mungkin berasal dari hewan pengerat terinfeksi crypto yang dimakan oleh reptil.

Pengendalian Parasit

Parasit Cryptosporidiosis

Sobat Exotic, Saat ini tidak ada cara pengendalian yang efektif terhadap Cryptosporidium yang menjangkit reptil.

Dalam sebuah penelitian skala kecil, membuktikan bahwa ular dengan diagnosis Cryptosporidium secara klinis dan subklinis dapat diobati secara efektif (dapat disembuhkan) dengan konsumsi kolostrum sapi hiperimun.

Peneliti dari Fakultas Kedokteran Hewan, Institut Pertanian Bogor (FKH IPB),  Anita Esfandiari, Retno Wulansari, I Wayan Teguh Wibawan dan Sri Murtini juga menggunakan metode ini untuk pengobatan hewan yang terkena penyakit Enterotoxigenic Escherichia coli (ETEC).

Kebersihan dan karantina yang ketat untuk reptil yang terinfeksi dan terpapar adalah wajib dalam pengendalian Cryptosporidiosis, kebanyakan breeder reptil memilih menggunakan antibiotik dan obat anti protozoa kepada reptil yang terinfeksi untuk mencegah penyebaran Crypto.

Cryptocysts dapat netralkan dengan paparan panas lembab antara 47 ° C sampai 70 ° C selama 10 menit dan menggunakan desinfeks amonia (6%) atau garam formal (15%) selama 24 jam.

Disinfektan yang tidak efektif termasuk idophores (1% -5%), asam kresilat (3,5% dan 7%), natrium hipoklorit (5%), benzalkonium klorida (7% dan 15%) dan natrium hidroksida (0,02 m).

Apa pun yang bersentuhan dengan reptil yang terinfeksi harus dibersihkan secara menyeluruh dengan larutan amonia dan dibiarkan kering setidaknya selama 7 hari.

Info Pets Selanjutnya  Kura-Kura Darat Sulcata, Bagaimana Cara Merawat Kura-Kura Raksasa Afrika

Parasit Yang Umum Menyerang Iguana

Ada berbagai jenis parasit yang dapat menjangkiti iguana peliharaan. Beberapa dari mereka mampu hidup secara internal, sementara yang lain menghuni bagian luar tubuh. Beberapa parasit yang paling umum termasuk tungau, cacing dan protozoa. Kali ini kita akan membahas semua yang perlu sobat Exotic ketahui.

Cacing

Cacing adalah parasit internal yang menghuni saluran pencernaan. Ada berbagai jenis seperti cacing tambang, cacing pita dan cacing kremi. Jika iguana peliharaan terinfeksi cacing, mereka akan menunjukkan berbagai gejala seperti tinja berbau, lesu dan penurunan berat badan. sobat Exotic mungkin juga bisa melihat cacing di kotorannya.

Dokter hewan akan menentukan jenis cacing yang menyebabkan masalah. Setelah ini, dokter dapat meresepkan obat yang tepat. Beberapa perawatan mungkin diperlukan untuk benar-benar dapat menyingkirkan infeksi. Sobat juga perlu mendisinfeksi kandang iguana sebelum dimasukkan kembali ke kandang asal. Telur cacing juga dapat dikeluarkan dalam tinja, jadi sobat juga harus segera membersihkan tinjanya setiap kali iguana buang air besar.

Tungau

Tungau mungkin yang paling merepotkan dari semua jenis parasit iguana. Mereka menyerang kadal sobat dan mulai menghisap darahnya. Mereka biasanya menghuni ketiak, lubang hidung dan kelopak mata. Tungau sangat kecil tetapi sobat mungkin dapat melihat bintik-bintik kecil bergerak di sekitar kulit Iguana.

Tungau terkenal sulit untuk dihilangkan secara permanen. Pertama, sobat perlu merawat iguana. Kandang kemudian perlu dirawat.  Tungau dapat dengan mudah bersembunyi dan sulit dijangkau di dalam kandang.

Protozoa

Protozoa adalah organisme bersel tunggal yang menghuni saluran pencernaan. Parasit ini menyebabkan tanda-tanda seperti tinja yang sangat bau dan diare. Karena ada berbagai jenis protozoa yang dapat menginfeksi iguana, dokter hewan harus menentukan dengan tepat mana yang menyebabkan masalah. Setelah ini, obat akan diresepkan untuk mengatasi masalah.

Info Pets Selanjutnya  Cara Mudah Budidaya Kura-Kura Hamiltonii

 

Keanu

Top