Cara Merawat 2 Jenis Ikan Tetra

Ikan Tetra adalah ikan air tawar yang sangat populer sebagai peliharaan akuarium. Berwarna cerah secara alami, mereka dapat ditemukan hidup di daerah tropis. Ikan air tawar ini adalah anggota keluarga Characidae. Ada sejumlah varietas dari famili ikan Tetra yang bisa ditemukan, termasuk Anostomidae.

Jenis ikan ini ditangkap di daratan wilayah Amerika Tengah dan Selatan dan juga dikenal sebagai Headstanders. Ikan jenis ini paling baik dipelihara dalam akuarium isolasi, karena tidak cocok dengan ikan lain di Akuarium komunal. jadi jika Sobat Exotic sudah memiliki ikan tetra di akuarium, jangan tambahkan ikan jenis yang lain ke dalamnya.

Berikut 2 Jenis Ikan Tetra Yang Umum Dipelihara

Anostomus-Anostomus

Ikan ini disebut Striped Anostomus, yang hidup di Amerika Selatan, mereka dapat tumbuh hingga ukuran 15 cm. Tubuh mereka berbentuk silinder dan memiliki moncong yang panjang dan runcing. Mereka juga memiliki garis lurus dan juga ujung melingkar yang ukurannya sama.

Ada garis-garis emas dan hitam yang melintang, sedangkan sirip ekor memiliki titik-titik merah di bagian atas dan bawah. Warna-warna ini meluas sehingga lobus ikan netral dibandingkan. Ikan ini juga dapat ditemukan berenang dengan kepala menggantung ke bawah seperti jenis Anostomidae lainnya. Jika ikan melesat ke depan secara tiba-tiba, kepalanya langsung berdiri tegak. Idealnya, Anostomus-Anostomus suka hidup dengan ikan lain yang lebih besar.

Anostomus-Anostomus

Mereka memakan tanaman, makanan beku dan lainnya. Kondisi air tidak perlu spesifik tetapi suhunya harus dijaga pada 24 derajat celcius. Studi lebih lanjut masih harus dilakukan, untuk menentukan bagaimana jenis ikan ini berkembang biak atau cara membedakan jenis kelamin karena masih belum jelas.

Chilodus Punctatus yang ditemukan di Amerika Utara hingga Selatan lebih dikenal sebagai Pearl Headstander atau Spotted Headstander. Mereka tumbuh hingga ukuran 8 cm. Sobat Exotic dapat mengenali Chilodus Punctatus dengan tubuh berwarna abu-abu dan hijau yang diimbangi dengan deretan tanda bintik coklat.

Info Pets Selanjutnya  Cara Merawat Ikan Red Eye Tetra

Dari sudut 45 derajat secara horizontal, ikan ini memiliki kecenderungan untuk menundukkan kepala. Dikenal sebagai makhluk yang damai, mereka bisa ditempatkan di Akuarium komunal.

Chilodus Punctatus memakan apa saja asalkan dicampur dengan makanan hijau seperti selada dan bayam. Mereka lebih suka kondisi air yang sedikit asam dan air lunak, dengan suhu sekitar 25 derajat celcius.

Betina dari Chilodus Punctatus umumnya memiliki berat lebih dari rekan jantan mereka. Ikan itu seperti Characins dalam cara mereka berkembang biak, meskipun telurnya berwarna kecoklatan. Sekitar 2000 telur dikeluarkan oleh ikan, sehingga benur atau keturunannya sulit dipelihara.

Lebiasinidae

Mirip dengan keluarga Characins, Lebiasinidae memiliki garis rahang bawah tanpa gigi. Mereka berasal dari Amerika Selatan dan merupakan jenis ikan tercantik yang menghuni air akuarium dimana pun. Tubuhnya memanjang dan nama umumnya adalah Ikan Pensil.

Lebiasinidae

Lebiasinidae ini secara metodis ditemukan di bawah klasifikasi kerabatnya, sebagai salah satu ikan yang paling tidak teratur yang ditemukan di air Akuarium. Nama ikan ini terletak pada spesimen Genus yang menyebutkan bahwa pola warnanya berubah secara periodik.

Ikan Pensil Emas atau Ikan Pensil Beckford adalah nama umum untuk Nannostomus Beckfordi. Ikan ini berasal dari British Guyana dan Amazon Basin. Nannostomus Beckfordi tumbuh hingga ukuran 5 cm dengan tubuh memanjang. Memiliki warna cokelat keemasan ada garis-garis hitam dari atas ke bawah yang memiliki pola emas atau merah yang edgy.

Pada malam hari ikan berubah warna. Spesies damai lainnya, idealnya ditempatkan di Akuarium komunal, dengan air yang cukup lunak secara alami, meskipun dapat mentolerir air yang relatif keras. Kondisi air harus netral hingga sedikit asam dan suhu dijaga konstan 25 derajat celcius.

Info Pets Selanjutnya  Begini Cara Merawat Ikan Glass Bloodfin Tetra

Ikan Tetra Tropis – Neon Tetra

Neon Tetra (Paracheirodon innesi) adalah ikan air tawar dari keluarga characin (famili Characidae). Neon Tetra dikenal karena sifatnya yang damai dan menjadi spesies komunal, mewreka hidup dengan baik dalam kelompok 20 atau lebih dan paling dikenal di akuarium air tawar.

Ikan ini kuat dan tidak mahal dan seringkali menjadi salah satu spesies ikan pertama yang dibeli oleh para aquarists pemula.

Neon tetra memiliki punggung biru muda di atas perut putih keperakan. Mereka memiliki tubuh berbentuk gelendong dan hidung tumpul. Neon tetra memiliki garis horizontal warna-warni berwarna biru di sepanjang setiap sisi ikan dari hidungnya hingga pangkal sirip adiposa.

Ikan Tetra Neon

Garis merah membentang dari tengah tubuh ke pangkal sirip ekor. Sebagian besar neon tetra akan mengembangkan kemilau hijau zaitun yang melapisi punggung mereka dan perut berwarna keperakan dan sirip dubur hampir transparan.

Pada malam hari, warna biru dan merah menjadi perak saat ikan beristirahat dan aktif kembali setelah aktif di pagi hari. Tumbuh sekitar 3 cm (1,25 in) panjang keseluruhan.

Wild Neon Tetra adalah omnivora dan memakan materi tumbuhan serta krustasea, cacing, dan serangga kecil. Mereka bukan pemakan fuzzy di akuarium dan akan menerima sebagian besar makanan serpihan, tetapi juga harus memiliki beberapa makanan kecil seperti udang air asin, daphnia, cacing darah beku-kering, tubiflex, dan makanan pelet mikro untuk melengkapi makanan mereka. Ingatlah untuk menjaga mereka pada diet yang bervariasi untuk mencegah malnutrisi.

Neon Tetra berasal dari Brasil bagian barat, Kolombia tenggara, dan Peru bagian timur, dan Neon Tetra liar dapat ditemukan di hulu Sungai Amazon, Harimau, Napo, dan Yarapa. Ini asli aliran blackwater atau clearwater, termasuk anak sungai Solimoes di mana airnya berada antara suhu 20 – 26 derajat C. Namun tidak ditemukan di sungai arung yang berasal dari Andean.

Info Pets Selanjutnya  Mengenal Ikan Koi Putih Platinum Ogon

Saat ini, populasi terbesar yang memperkenalkan Neon Tetra berada di Bengkulu. Neon Tetra yang dibiakkan secara komersial telah beradaptasi dengan baik pada berbagai kondisi air. Kisaran pH yang direkomendasikan untuk Neon Tetra adalah antara 5,0 – 7,0 dan kisaran dH yang direkomendasikan adalah 1 – 2.

Namun perhatian khusus harus diberikan saat pertama kali meletakkan mereka ke lingkungan akuatik baru, mereka tidak akan mentolerir perubahan habitat yang dramatis.