Ball Python Rewel Makan? Ini Strategi Pemberian Pakan

Ball Python Rewel Makan? Ini Strategi Pemberian Pakan

Bagaimana cara mengatasi Ball Python rewel makan agar mau mengkonsumsi pakan beku? Di akhir artikel ini sobat Exotic akan mendapatkan strategi dan teknik agar Ball Python mau makan secara teratur tanpa harus dipaksa. Memaksa Ball Python yang rewel untuk makan tidak diperlukan dan dapat menyebabkan bahaya besar bagi ular jika sobat melakukannya dengan tidak benar.

Strategi Pemberian Pakan Ball Python

EMI merekomendasikan sobat membeli Ball Python dari seorang peternak berpengalaman dan bereputasi baik yang biasanya akan memberikan pakan beku untuk Ball Python sebelum mereka menjualnya.

Salah satu masalah yang paling mendasar, mungkin ular piaraan tidak melihat pengumpan sebagai makanan. Ball Python memiliki sensor panas, yang memungkinkan mereka merasakan perubahan suhu terkecil sekalipun. Jadi strategi pertama dan termudah adalah memanaskan pengumpan yang sekarang telah dicairkan (memasukkannya ke dalam plastik dan meletakkan kantong dalam mangkuk berisi air panas akan sangat bermanfaat.) Jika metode ini tidak berhasil, ada teknik lain yang bisa digunakan.

Di alam liar, Ball Python biasanya memakan tikus hutan, jadi aromanya mampu membangkitkan selera. Berikan aroma hamster untuk pengumpan. Tempatkan pakan beku ke dalam kantong plastik bersama dengan beberapa serutan bekas alas kandang hamster. Biarkan pengumpan direndam dalam aroma sebentar, gunakan metode pemanasan air hangat dan kemudian berikan kepada ular peliharaan.

Strategi ketiga adalah menggunakan kain gelap. Ball python bisa merasa tidak aman saat diberi makan di kandang yang terang. Sobat Exotic bisa memasukkan ular dan pakan ke dalam kain kemudian letakkan kedalam kandang ular.

Ball Python aktif di malam hari. Teknik tambahan adalah memberikan Ball Python tempat persembunyian yang aman dan berikan makan di malam hari. Sobat Exotic harus ingat, Agresi sarangr (ular yang menyerang apapun yang masuk ke sarangnya) dapat terjadi pada ular yang diberi makan di dalam sarangnya.

Info Pets Selanjutnya  Mengobati Chameleon Terkena Koksidia

Cara Mengawinkan Ular

Ball Python mencapai kematangan seksual pada usia sekitar tiga tahun atau saat mencapai berat 1 Kg. Berat ideal untuk perkawinan Ball Python adalah 1,5 Kg. Saat mencapai berat ini, ular akan bertelur lebih banyak. Dalam ilmu Herpetologi, EMI menyebut telur sebagai Clucth. Ball python normal bertelur sekitar 5-8 butir. Seekor betina yang dalam kondisi prima mampu bertelur sekitar 12-14 butir.

Ball Python

Musim kawin di Ball Python dimulai ketika suhu turun dan tingkat Kelembaban meningkat. Waktu ini biasanya terjadi sekitar bulan November dan berlangsung hingga sekitar bulan Januari. Telur biasanya menetas sekitar bulan April hingga Mei. Sebagian besar peternak menggunakan inkubator penetasan untuk mengontrol suhu dan kelembapan dengan lebih baik, meskipun beberapa peternak akan membiarkan telur bersama betina untuk menetaskannya secara alami.

Keseluruhan waktu yang dibutuhkan dari perkawinan hingga telur menetas sekitar 7 bulan.

Kerajaan Ball Python

Taksonomi adalah sistem yang digunakan oleh para ilmuwan untuk mengklasifikasikan organisme hidup ke dalam kelompok yang serupa atau terkait. Seiring kemajuan ilmu pengetahuan,teknologi dan informasi meningkat, demikian pula metode yang digunakan untuk menentukan hubungan antar organisme.

Analisis DNA, sesuatu yang tidak tersedia beberapa tahun lalu, sekarang lebih umum digunakan untuk menentukan bagaimana organisme hidup berhubungan satu sama lain. Metode sebelumnya untuk mengklasifikasikan ular yang masih digunakan sampai sekarang termasuk penghitungan skala, struktur tulang dan karakteristik anatomi lainnya. Metode-metode ini dapat membingungkan, karena kita biasanya tidak mengetahui karakteristik apa yang dikembangkan terlebih dahulu atau mana yang benar-benar paling penting dalam menentukan hubungan. Munculnya analisis DNA memungkinkan akurasi yang jauh lebih tinggi dalam klasifikasi.

Semua organisme hidup memiliki dua nama: nama umum dan nama ilmiah. Nama umum adalah nama umum makhluk hidup sehari-hari, seperti anjing, leopard gecko, dan ball python. Nama ilmiah ditulis dalam bentuk Latin, beberapa nama benar-benar Latin sementara yang lain adalah versi Latin dari kata-kata dari bahasa lain. Sebagian besar teks ilmiah awal ditulis dalam bahasa Latin dan karena itu, ketika suatu spesies diberi nama, bahasa Latin. Penggunaan bahasa Latin terus berlanjut, karena ini memberikan kontinuitas di antara berbagai teks dan jurnal ilmiah. Terlepas dari negara mana sobat Exotic tinggal atau bahasa apa yang digunakan, nama ilmiah atau Latin untuk tumbuhan atau hewan tertentu akan selalu sama.

Info Pets Selanjutnya  Melatih Bearded Dragon Makan Sayur

Ball Pythons milik keluarga Pythonidae, meskipun beberapa pihak berwenang menganggap ini sebagai subfamili dari Boidae, boas. Keluarga ini selanjutnya dipecah menjadi delapan genera (jamak dari genus; genus adalah tingkat klasifikasi tepat di atas spesies): Antaresia (sanca Australia kerdil), Aspidites (sanca berkepala hitam dan ular sanca woma), Bothrochilus (Piton bercincin Bismarck) , Leiopython (piton berbibir putih), Liasis (zaitun, Macklot, piton air, dan kerabat), Apodora (piton Papua), Morelia (karpet, berlian, pohon hijau, Boelen, dan ular sanca kecubung), dan Python (Burma, darah , batuan, retikulat, dan spesies serupa).

Ball Pythons termasuk dalam genus Python, yang juga berisi spesies python terbesar di dunia. Anggota lain dari Python adalah reticulated, batu Afrika, Timor, darah, India (termasuk subspesies Burma) dan ular sanca Angola. Python Angola (P. anchietae) adalah kerabat terdekat dari ular piton. Ball python adalah anggota terkecil dari genus ini, jarang melebihi panjang total 2 meter.

Nama ilmiah Ball Python adalah Python regius. Diterjemahkan secara harfiah, itu berarti “python kerajaan.” (Di Eropa, P. regius dikenal sebagai royal python, sedangkan di Amerika disebut ball python.) Ada kemungkinan bahwa python kecil ini mendapat nama ilmiahnya sebagian karena banyaknya suku Afrika yang memujanya. Di banyak daerah di Afrika, ular masih dianggap sebagai hewan suci. Dalam beberapa literatur yang lebih tua, P. regius disebut sebagai royal python.

 

Halim

Top